KEBUTUHAN DASAR MANUSIA ADALAH MERASA DIKASIHI

Bahan renungan:

1 Yohanes 4:18 Di dalam kasih tidak ada ketakutan: kasih yang sempurna melenyapkan ketakutan …

Sejak peristiwa di Taman Eden, iblis sudah menggunakan ketakutan sebagai senjata untuk menjatuhkan manusia. Di Eden, iblis menipu pikiran Adam dan Hawa, sehingga mereka berpikir ada yang Tuhan sembunyikan dari mereka. Pemikiran itu membuat Adam dan Hawa merasa Tuhan tidak benar-benar mengasihi mereka.

(Baca juga: MENGAPA YESUS MENGUNGKAP DOSA SI WANITA SAMARIA?)

Apa dampak hal tersebut bagi Adam dan Hawa? Sangat besar. Adam dan Hawa jadi ketakutan, merasa dibuang, ditinggalkan, sehingga dengan mudahnya terjebak ke dalam perangkap iblis dan jatuh ke dalam dosa. Lebih jauh lagi, Adam dan Hawa jadi menjauh dari Tuhan. Mereka bersembunyi dari Tuhan mengira Tuhan akan menghukum mereka.

Teman, manusia adalah makhluk kasih. Manusia tidak dapat hidup tanpa kasih. Manusia butuh dikasihi dan mengasihi. Ada bahaya sangat besar mengancam saat seseorang berpikir tidak ada lagi yang mengasihi dirinya dan tidak ada lagi yang dapat dia kasihi. Manusia akan membuat keputusan dan tindakan yang buruk terkait dengan hal itu.

Itu sebabnya, di antara banyaknya identitas yang luar biasa, Tuhan memilih menyatakan diri-Nya sebagai kasih (1 Yohanes 4:8). Tuhan tahu sekali kebutuhan dasar terbesar manusia adalah merasa dikasihi dan diinginkan. Itu sebabnya berkali-kali Yesus menyatakan kasih yang tidak bersyarat kepada para pendosa. Untuk menyakinkan mereka bahwa tidak ada dosa atau pun pelanggaran mereka yang dapat memisahkan mereka dari kasih Tuhan yang besar.

(Baca juga: ORANG BAIK MATI MUDA, APAKAH TUHAN YANG MERENCANAKANNYA?)

Ketika manusia menyadari diri-Nya dikasihi oleh Tuhan, lenyaplah segala ketakutan di dalam dirinya. Akibatnya, manusia menjadi berani menjalani hidup, bebenah diri melakukan hal yang benar, dan percaya diri menghadapi segala kesukaran. Kasih Tuhan yang sempurna membuat manusia kuat menanggung banyak perkara dan memulihkan kehidupan manusia yang rusak akibat dosa. (penulis: @mistermuryadi)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s