DAMAI SEJAHTERA TUHAN VERSUS DAMAI SEJAHTERA DUNIA

Bahan renungan:

Yohanes 14:27 Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu. Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan oleh dunia kepadamu. Janganlah gelisah dan gentar hatimu.

Berdasarkan ayat di atas, kita dapat menyimpulkan bahwa ada jenis damai sejahtera yang dapat kita terima. Yang pertama adalah damai sejahtera dari Tuhan, yang merupakan damai sejahtera yang asli.  Yang kedua adalah damai sejahtera dari dunia, yang merupakan damai sejahtera palsu. Yesus mengatakan bahwa damai sejahtera yang berasal dari-Nya tidak sama dengan apa yang dunia berikan.

(Baca juga: JIKA TUHAN MENCIPTAKAN KITA HEBAT, APAKAH KITA MASIH PERLU BELAJAR?)

Dunia mengajarkan damai sejahtera yang bergantung pada situasi dan kondisi. Damai sejahtera tersebut hanya dapat muncul ketika hidup kita sedang tidak ada masalah, bisnis kita sedang berkembang, dan segala sesuatunya berjalan seperti yang kita harapkan. Damai sejahtera yang dunia berikan hanya bersifat sementara, dan naik turun seiring dengan situasi dan kondisi yang kita hadapi.

Contohnya adalah orang-orang yang damai sejahteranya ditentukan oleh jumlah uang di rekening. Ketika uang sedang melimpah, dapat tersenyum lebar, penuh ketenangan, dan kebahagiaan, tetapi ketika uang mulai menipis, sikapnya berubah menjadi ketakutan, kuatir, dan penuh amarah.

Damai sejahtera yang Yesus berikan tidak seperti itu. Damai sejahtera dari Yesus dapat membuat kita tersenyum dan menari sekalipun ada badai. Damai sejahtera tersebut lahir dari kebenaran yang kita percayai, bukan dari situasi dan kondisi yang kita alami. Yesaya 32:17 mengatakan, “Di mana ada kebenaran di situ akan tumbuh damai sejahtera, dan akibat kebenaran ialah ketenangan dan ketenteraman untuk selama-lamanya.”

Untuk mendapatkan damai sejahtera yang benar, kita perlu meluangkan waktu untuk membaca dan merenungkan kebenaran, serta mempercayai janji Tuhan. Kita perlu mengenal kebenaran. Rasul Petrus menulis dalam 2 Petrus 1:2 demikian,  “Kasih karunia dan damai sejahtera melimpahi kamu oleh pengenalan akan Allah dan akan Yesus, Tuhan kita.”

(Baca juga: SELESAIKAN PERTANDINGAN HIDUP ANDA!)

Hanya ketika kita mengetahui kebenaran janji Tuhan dan mempercayainya, kita dapat memiliki damai sejahtera yang sejati. Hal serupa dialami oleh Sadrakh, Mesakh, dan Abednego ketika mereka hendak dilemparkan ke perapian (Daniel 3:12-30). Hanya orang-orang yang mengenal Tuhan dan percaya kepada janji-Nya yang berani menentang penguasa lalim dengan mengatakan, “Jika Allah kami yang kami puja sanggup melepaskan kami, maka Ia akan melepaskan kami dari perapian yang menyala-nyala itu, dan dari dalam tanganmu, ya raja; tetapi seandainya tidak, hendaklah tuanku mengetahui, ya raja, bahwa kami tidak akan memuja dewa tuanku, dan tidak akan menyembah patung emas yang tuanku dirikan itu.” (penulis: @mistermuryadi)

= = = = =

Jika blog ini memberkati Anda, pertimbangkanlah untuk menabur. Anda dapat memberikan donasi ke: BCA 7340 12 6160 a/n Zaldy Muryadi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s