MUSTAHIL MENJADI KRISTEN TANPA KRISTUS

Kolose 3:12-13 Karena itu, sebagai orang-orang pilihan Allah yang dikuduskan dan dikasihi-Nya, kenakanlah belas kasihan, kemurahan, kerendahan hati, kelemahlembutan dan kesabaran. Sabarlah kamu seorang terhadap yang lain, dan ampunilah seorang akan yang lain apabila yang seorang menaruh dendam terhadap yang lain, sama seperti Tuhan telah mengampuni kamu, kamu perbuat jugalah demikian.

Membaca ayat di atas membuat saya menyadari betapa mustahilnya menjadi seorang Kristen tanpa Kristus. Kita perlu benar-benar bersandar pada hubungan kita kepada Kristus jika kita ingin benar-benar menjalani kehidupan Kristen kita. Tanpa memiliki hubungan dengan Kristus, sangat mustahil kita dapat hidup sebagai orang Kristen.

(Baca juga: “TIDAK MASALAH, ITU HANYA UANG,” KATA ISTRI SAYA)

Ayat di atas dengan jelas menuliskan bahwa kehidupan orang percaya adalah penuh kasih, berbelas kasihan, murah hati, rendah hati, lemah lembut, sabar, dan mudah mengampuni.

Jujur saja, bagi saya pribadi, hal-hal di atas sangatlah sulit dilakukan dengan kekuatan kita sendiri. Kita memerlukan “kekuatan” yang lebih besar untuk melakukan hal-hal di atas.

(Baca juga: APA YANG KITA ANGGAP PALING BERHARGA DALAM HIDUP KITA?)

Rasul Yohanes dalam 1 Yohanes 4:19 mengatakan, “Kita mengasihi, karena Allah lebih dahulu mengasihi kita.” Menyadari bahwa kita terlebih dahulu dikasihi oleh Kristus adalah “kekuatan” bagi kita untuk menjalani kehidupan orang percaya yang saya sebut di atas. (penulis: @mistermuryadi)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.