JANGAN HIDUP HANYA BERDASARKAN FAKTA SEMATA

Bahan renungan:

Yohanes 8:32 dan kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu.

Misalnya, suatu hari di leher kita ada benjolan. Paman menelpon mengatakan tidak perlu kuatir, karena benjolan itu adalah kelenjar yang tidak berbahaya. Dia mengatakan demikian karena salah satu temannya pernah mengalami hal serupa dan hilang dengan sendirinya. Namun, ayah di rumah mengatakan itu adalah kanker ganas. Dia mengatakan demikian karena sahabatnya memiliki gejala yang sama dan meninggal beberapa waktu lalu.

(Baca juga: SIAPAKAH RAJA DALAM HIDUP ANDA?)

Karena bingung, akhirnya kita memutuskan pergi ke dokter dan dokter mengatakan penyakit tersebut belum jelas, perlu pemeriksaan lebih lanjut. Sang dokter kemudian memberikan obat dan meminta kita kembali bulan depan.

Jika kita ada di tengah kejadian seperti itu, kira-kira pernyataan siapa yang akan kita percayai?

Mungkin faktanya kita memang sakit dan hasil diagnosa dokter pun mengatakan kita sakit, tetapi kebenaran Firman Tuhan dalam 1 Petrus 2:24 mengatakan bahwa oleh bilur-bilur darah-Nya kita telah sembuh.

Jika kita memercayai pernyataan yang salah, kita dapat terjerumus dalam situasi yang buruk. Jiwa kita tergoncang dan pikiran kita kacau. Akibatnya, kondisi kesehatan kita semakin terpuruk. Sebaliknya, jika kita memercayai pernyataan yang benar, dalam hal ini adalah kebenaran Firman Tuhan, hal buruk yang terjadi dalam hidup kita dapat menjadi sebuah kesaksian yang luar biasa bagi banyak orang.

(Baca juga: MENGAPA TUHAN TIDAK BERTINDAK SEPERTI YANG KITA HARAPKAN?)

Teman, jangan hidup berdasarkan fakta semata, hiduplah berdasarkan kebenaran. Karena seringkali apa yang fakta perlihatkan jauh berbeda dengan apa yang Firman Tuhan katakan. Di saat kita berhadapan dengan fakta yang menggoncangkan, biarkan kebenaran Firman Tuhan mengambil alih. Karena, kebenaran yang kita percayai dapat mengubah fakta yang sedang kita alami. Haleluya! (penulis: @mistermuryadi)

= = = = =

Jika blog ini memberkati Anda, pertimbangkanlah untuk menabur. Anda dapat memberikan donasi via BCA 7340 12 6160 atau CommBank (AUS): BSB 062239, Account Number 1030 2575 atas nama Zaldy Muryadi.

PASTIKAN KATA-KATA ANDA MENGGAMBARKAN HARAPAN ANDA

Bahan renungan:

Yohanes 1:1 Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah.

Ketika Tuhan berfirman, segala sesuatu di dunia ini menjadi ada. Dunia diciptakan dengan kata-kata yang diucapkan oleh Tuhan, yang kita kenal dengan Firman Tuhan. Tuhan menggunakan kata-kata seperti seorang pelukis menggunakan kuasnya.

(Baca juga: DI JALAN TUHAN ADA KEPASTIAN DAN JAMINAN)

Itu adalah sebuah kebenaran yang sangat luar biasa, mengingat tidak banyak orang menganggap kata-kata yang diucapkannya penting dan berkuasa. Tidak tahu bagaimana dengan Anda, tetapi ketika saya menulis renungan ini, saya menyadari bahwa saya perlu menghentikan perkataan saya yang sia-sia dan mulai mengucapkan perkataan yang membangun dan memberkati.

Satu lagi fakta mengenai kata-kata. Yesus menenangkan badai dengan kata-kata, Yesus mengusir setan dengan kata-kata, dan Yesus membangkitkan Lazarus dari kematian dengan kata-kata. Saya percaya, kata-kata Firman Tuhan yang Anda ucapkan dapat menghasilkan kuasa yang sama dengan Yesus.

(Baca juga: UANG ADALAH TUAN YANG BURUK, TETAPI HAMBA YANG BAIK)

Hari ini ijinkan saya menantang Anda. Kehidupan seperti apa yang Anda harapkan terjadi? Mungkin ada di antara Anda yang mengharapkan kesembuhan, kesehatan, berkat, terobosan dalam bisnis atau pekerjaan, pasangan hidup, kelepasan dari suatu kecanduan, atau pemulihan keluarga. Jika demikian, mulailah selektif memilih kata-kata yang hendak Anda ucapkan. Pastikan kata-kata tersebut adalah kata-kata yang menggambarkan harapan-harapan Anda di masa mendatang. (penulis: @mistermuryadi)

= = = = =

Jika blog ini memberkati Anda, pertimbangkanlah untuk menabur. Anda dapat memberikan donasi via BCA 7340 12 6160 atau CommBank (AUS): BSB 062239, Account Number 1030 2575 atas nama Zaldy Muryadi.

FIRMAN TUHAN ADALAH SUMBER NASEHAT TERBAIK

Bahan renungan:

Yeremia 15:16 Apabila aku bertemu dengan perkataan-perkataan-Mu, maka aku menikmatinya; firman-Mu itu menjadi kegirangan bagiku, dan menjadi kesukaan hatiku, sebab nama-Mu telah diserukan atasku, ya Tuhan, Allah semesta alam.

Alkitab berisi berbagai jawaban atas setiap pertanyaan yang kita miliki dan setiap situasi yang kita hadapi. Ya benar, Alkitab tidak memberitahu kepada kita secara spesifik harus makan apa atau apa warna yang tepat untuk kamar kita, tetapi Alkitab memberitahu kepada kita prinsip-prinsip hidup yang benar, cara berpikir yang benar, hikmat, dan iman.

(Baca juga: JIKA ANDA INGIN MENIKMATI HIDUP, PUTUSKANLAH UNTUK BERSUKACITA)

Alkitab memberikan kita instruksi melalui kisah-kisah para tokoh yang dulu hidup, yang menghadapi banyak tantangan, serta pergumulan dalam hubungan, yang mungkin sedang kita alami hari ini.

Alkitab juga memotivasi kita untuk bertekun, memberi kita inspirasi untuk mengatasi sebuah masalah, menuntun kita membuat keputusan yang tepat, dan mengajar kita untuk mendengarkan dan taat kepada suara Tuhan.

Alkitab menyimpan kebenaran-kebenaran yang tidak lekang oleh waktu yang telah teruji dan terbukti. Setiap kata di dalam Alkitab hidup dan berkuasa, karena Allah sendiri yang menuliskannya melalui para hamba-Nya.

Alkitab memberikan kita hikmat di berbagai area kehidupan kita, seperti cara mengelola keuangan, cara memperlakukan suami atau istri dengan benar, cara membesarkan anak, cara memilih pekerjaan, cara mengelola amarah, dan hal-hal praktis lainnya.

(Baca juga: TUHAN INGIN KITA NAIK, BUKAN TURUN)

Pastikan kita memiliki waktu untuk membaca buku terbaik ini. Temukan nasehat dari Tuhan, Sang Pencipta Langit dan Bumi, melalui Firman-Nya. Saya percaya, kita tidak akan menemukan nasehat yang lebih baik dari apa yang dapat kita temukan di dalam Firman-Nya. (penulis: @mistermuryadi)

= = = = =

Jika blog ini memberkati Anda, pertimbangkanlah untuk menabur. Anda dapat memberikan donasi via BCA 7340 12 6160 atau CommBank (AUS): BSB 062239, Account Number 1030 2575 atas nama Zaldy Muryadi.

MENYEMBUHKAN PIKIRAN YANG SAKIT

Bahan renungan:

Markus 16:20 Merekapun pergilah memberitakan Injil ke segala penjuru, dan Tuhan turut bekerja dan meneguhkan firman itu dengan tanda-tanda yang menyertainya.

Pemberitaan Injil sampai ke ujung dunia adalah amanat agung yang Yesus berikan kepada para murid dan setiap orang percaya. Dulu saya bertanya-tanya, mengapa amanat agung Yesus bukan mengusir setan, membuat mukjizat, atau melakukan hal-hal yang spektakuler? Apakah Anda tahu alasannya? Jawabannya sederhana, karena hanya Firman Tuhan yang dapat mengubahkan kehidupan seseorang secara permanen.

(Baca juga: PENCOBAAN YANG KITA ALAMI ADALAH PENCOBAAN BIASA)

Untuk menyembuhkan tubuh yang sakit itu sangat mudah. Dengan kemajuan dunia medis yang begitu pesat, banyak penyakit yang sudah ditemukan obatnya. Masalahnya, sekalipun tubuh kita sembuh setiap kali meminum obat, tetapi jika pikiran kita masih “sakit”, maka suatu saat di suatu waktu, kita akan kembali jatuh sakit. Obat hanya berjasa menyembuhkan tubuh kita, bukan pikiran kita. Namun, Firman Tuhan menyembuhkan pikiran kita, dan sebagai akibatnya, tubuh kita menjadi selalu sehat.

Jika kita hidup di dalam sebuah masalah atau penderitaan hari ini, saya sangat yakin hal tersebut disebabkan oleh pikiran kita yang “sakit”. Kita butuh mendengarkan kebenaran setiap hari, agar pikiran kita dimerdekakan dari setiap beban, ketakutan, kekuatiran, dan keterikatan. Ketika pikiran kita dimerdekakan, tubuh kita otomatis akan merdeka.

(Baca juga: TUHAN MENGAWASI DAN MENJAGA KITA SEPANJANG TAHUN 2018)

Amsal 4:20-22 mengatakan, “Hai anakku, perhatikanlah perkataanku, arahkanlah telingamu kepada ucapanku; janganlah semuanya itu menjauh dari matamu, simpanlah itu di lubuk hatimu. Karena itulah yang menjadi kehidupan bagi mereka yang mendapatkannya dan kesembuhan bagi seluruh tubuh mereka.” (penulis: @mistermuryadi)

= = = = =

Jika blog ini memberkati Anda, pertimbangkanlah untuk menabur. Anda dapat memberikan donasi ke: BCA 7340 12 6160 a/n Zaldy Muryadi.

BAGAIMANA CARA MENDENGAR SUARA TUHAN?

Bahan renungan:

Lukas 15:1 Para pemungut cukai dan orang-orang berdosa biasanya datang kepada Yesus untuk mendengarkan Dia.

Saya percaya Tuhan yang kita sembah berbicara kepada semua orang, bukan hanya kepada orang tertentu saja. Beberapa orang berpikir bahwa Tuhan hanya berbicara kepada para pendeta, para pelayan Tuhan, dan kepada orang-orang yang hidup suci saja. Itu pernyataan yang sangat keliru.

(Baca juga: DI TANGAN TUHAN, ANDA ADALAH PAHLAWAN YANG GAGAH PERKASA)

Alkitab mencatat Tuhan berbicara kepada Kain, setelah dia membunuh Habel. Ketika Yesus hidup di dunia, Dia berbicara kepada semua orang yang Dia temui, terutama kepada mereka yang sakit, kerasukan setan, berbuat dosa, dan terbuang. Jadi, tidak benar jika ada pernyataan yang mengatakan Tuhan hanya bicara kepada orang tertentu saja.

Kalau Tuhan berbicara, bagaimana cara kita mendengar suara-Nya?

Teman, Firman Tuhan yang ada di rak buku kita adalah suara Tuhan sendiri. Ya, Dia berbicara melalui Firman-Nya. Yang menjadi masalah bukan apakah TUHAN berbicara atau tidak, melainkan apakah kita mau duduk diam mendengarkan suara Tuhan?

Banyak orang mengabaikan suara Tuhan dan lebih mendengarkan yang dunia ini katakan. Saat Firman Tuhan mengatakan, “Jangan takut untuk menabur persembahan atau persepuluhan, karena Akulah sumber berkatmu,” kita justru melakukan sebaliknya, kita tidak memberi. Begitu juga saat Tuhan mengatakan, “Pergilah, Aku telah memberikan kuasa untuk menyembuhkan keluargamu yang sakit,” kita malah memanggil hamba Tuhan untuk mendoakan keluarga kita.

(Baca juga: ORANG SETIA YANG AKAN MENIKMATI PERKARA BESAR)

Saya sangat yakin Tuhan berbicara kepada semua orang, tetapi hanya sedikit orang yang mau meluangkan waktu mendengarkan suara-Nya dan menaati apa yang Dia katakan. (penulis: @mistermuryadi)

= = = = =

Jika blog ini memberkati Anda, pertimbangkanlah untuk menabur. Anda dapat memberikan donasi ke: BCA 7340 12 6160 a/n Zaldy Muryadi.

FIRMAN TUHAN MEMBERI KITA HIKMAT DAN MENUNTUN KITA

Bahan renungan:

2 Timotius 3:15 Ingatlah juga bahwa dari kecil engkau sudah mengenal Kitab Suci yang dapat memberi hikmat kepadamu dan menuntun engkau kepada keselamatan oleh iman kepada Kristus Yesus.

Firman Tuhan adalah Tuhan sendiri, dan Firman Tuhan itu hidup. Salah satu ciri-ciri dari hidup adalah dapat berbicara dan bergerak. Itu sebabnya dalam ayat renungan kita kali ini dikatakan bahwa Firman Tuhan dapat memberikan hikmat dan dapat menuntun kehidupan kita.

(Baca juga: JANGAN MEMERCAYAI KEKUATIRAN ANDA)

Saat kita meluangkan waktu untuk membaca dan merenungkan Firman Tuhan, maka Firman Tuhan itu akan hidup di dalam hati dan pikiran kita.

Hal pertama yang dihasilkan oleh kebenaran Firman Tuhan adalah hikmat. Alkitab menuliskan banyak istilah untuk menggambarkan kata “hikmat”, seperti jalan keluar, kekuatan, ketenangan, suara Tuhan, suara Roh Kudus, dan lain sebagainya. Intinya, kebenaran Firman Tuhan akan menghasilkan suara Tuhan di dalam hati dan pikiran kita.

Untuk menjelaskan hal di atas, pernahkah ketika dalam masalah, seperti ada suara atau kesan di hati kita yang berkata, “Jangan takut,” atau “Jangan kuatir.” Itu adalah suara Tuhan, suara Roh Kudus, atau Anda juga dapat menyebutnya hikmat. Hal tersebut terjadi akibat kita membaca dan merenungkan kebenaran Firman Tuhan. Jadi, semakin sering kita melakukannya, kita akan semakin peka dengan suara Tuhan atau hikmat Tuhan.

Saat kita dalam masalah finansial, suara itu akan berkata, “Bukankah Yesus telah mati supaya kita yang miskin dapat berkata, “Kita kaya,”” Ketika kita sedang sakit, suara itu akan berbisik lembut, “Yesus sudah menanggung sakit penyakit kamu dan darah-Nya sudah menyembuhkan kamu 2000 tahun lalu. Jangan takut, kamu pasti sehat.”

Hal kedua yang dihasilkan dari membaca dan merenungkan Firman Tuhan adalah kita akan dituntun kepada Kristus. Ya, kebenaran akan selalu menuntun kita kepada Kristus.

Ada masa di dalam hidup, kita berada di sebuah persimpangan. Kita harus memilih atau membuat sebuah keputusan. Namun, jika kita “bergaul intim” dengan kebenaran, di saat kita bingung, kebenaran tersebut akan menuntun kita ke jalan yang benar, yaitu kepada Kristus. Atau dengan kata lain, kebenaran dapat membuat kita mengenali jebakan iblis yang selalu berusaha menjatuhkan atau memerdaya kita. Juga, dapat membuat kita membedakan antara suara Tuhan dengan suara pertimbangan kita yang mungkin terdengar bijak, tetapi sesungguhnya tidak menuntun kita kepada Kristus.

Saya berikan contoh. Suatu hari ada seorang pelayan Tuhan berkata kepada saya, “Koh Zaldy, Tuhan menyuruh saya berhenti dari pelayanan, agar saya dapat mengurus keluarga.” Suara itu terdengar bijak, tetapi saya percaya itu bukan suara Tuhan. Tuhan yang saya kenal tidak pernah menyuruh kita berhenti melakukan perbuatan yang baik. Benar kita perlu mengurus keluarga, saya setuju dengan itu. Namun, saya tidak percaya caranya adalah dengan berhenti melayani Tuhan. Hanya karena kita tidak mengerti cara mengatur waktu antara pelayanan dan keluarga, bukan berarti kita harus berhenti dari pelayanan. Faktanya, banyak orang yang terlibat pelayanan, tetapi berhasil mengurus keluarganya.

(Baca juga: MENJADI ORANG YANG LEMBUT TIDAK BERARTI LEMAH)

Perhatikan, jika kita tidak tahu kebenaran, suara yang terdengar baik seperti contoh di atas, dapat mengecoh dan menuntun kita ke jalan yang salah, dan akibatnya, kita semakin jauh dari kebenaran. (penulis: @mistermuryadi)

= = = = =

Jika blog ini memberkati Anda, pertimbangkanlah untuk menabur. Anda dapat memberikan donasi ke: BCA 7340 12 6160 a/n Zaldy Muryadi.

IBLIS MENGGUNAKAN AYAT FIRMAN TUHAN UNTUK MEMUTAR KEBENARAN

Bahan renungan:

Matius 4:5-6 Kemudian Iblis membawa-Nya ke Kota Suci dan menempatkan Dia di bubungan Bait Allah, lalu berkata kepada-Nya: “Jika Engkau Anak Allah, jatuhkanlah diri-Mu ke bawah, sebab ada tertulis: Mengenai Engkau Ia akan memerintahkan malaikat-malaikat-Nya dan mereka akan menatang Engkau di atas tangannya, supaya kaki-Mu jangan terantuk kepada batu.”

Julukan iblis adalah raja penipu. Iblis tidak memiliki kekuatan untuk merusak atau menghancurkan kita, karena kuasanya sudah dilucuti 2000 tahun yang lalu oleh Yesus. Satu-satunya senjata yang dia miliki adalah tipu daya.

(Baca juga: MENGENALI BETAPA LEBAR, PANJANG, TINGGI, DAN DALAMNYA KASIH BAPA)

Cara kerja tipu daya bekerja adalah mempermainkan pikiran kita. Membuat kita memercayai bahwa yang benar itu salah, dan yang salah itu benar.

Banyak orang mengira iblis akan mencobai kita dengan hal-hal yang jahat, tidak beradab, dan najis. Jika iblis mencoba menipu kita dengan hal-hal demikian, tentu saja kita tidak akan tertipu. Saya berikan contoh. Jika iblis datang dan menunjukkan kepada kita sebuah patung yang dapat berbicara dan mengatakan bahwa kita perlu menyembah patung tersebut, saya percaya kita tidak ada satu orang pun di antara kita yang akan tertipu. Namun, jika dia datang membawakan kita seseorang yang dapat melakukan mukjizat dan menyembuhkan orang sakit, kemungkinan besar kita akan tertipu jika kita tidak mengetahui kebenaran Firman Tuhan.

Waktu iblis mencobai Yesus yang kedua kali, iblis mengutip ayat kitab Mazmur 91:12 mengenai malaikat yang akan menatang Yesus jika Dia jatuh. Apa tujuan iblis mengutip ayat tersebut? Iblis ingin mengubah motivasi Yesus dari rendah hati, menjadi hati yang ingin menunjukkan kekuasaan dan kekuatan. Iblis ingin menggeser Yesus dari tujuan mulia-Nya, yaitu melayani orang yang terhilang. Namun, Yesus, yang adalah Firman itu sendiri mengetahui tipu daya iblis dan Yesus membungkamnya dengan mengatakan, “Ada tertulis …”

Sebagai orang percaya, kita perlu tahu dan hidup dalam kebenaran. Kita perlu tahu apa yang Yesus ajarkan kepada kita supaya kita tidak terjerat tipu daya si jahat. Beberapa waktu lalu saya membahas mengenai sebuah keyakinan yang mengajarkan untuk meminum minyak sebagai metode agar disembuhkan Tuhan, padahal Alkitab tidak pernah mengajarkan atau mencontohkan hal tersebut. Ironisnya, banyak orang memercayai dan mengikuti ajaran tersebut.

(Baca juga: HARGAI DIRI ANDA, JIKA ANDA INGIN DIHARGAI ORANG LAIN)

Teman, berulang kali saya mengatakan dalam blog ini bahwa yang iblis tipu bukanlah orang bodoh, melainkan orang yang tidak tahu kebenaran Firman Tuhan. Buktinya, banyak orang bergelar profesor, doktor, atau ilmuwan yang terjerat dalam sekte atau aliran yang menyimpang dari kebenaran Firman Tuhan. (penulis: @mistermuryadi)