BERDOALAH, DENGARKAN TUHAN BERBICARA KEPADA KITA

Bahan renungan:

1 Petrus 4:7 Kesudahan segala sesuatu sudah dekat. Karena itu kuasailah dirimu dan jadilah tenang, supaya kamu dapat berdoa.

Kehidupan doa seseorang berbicara banyak mengenai kehidupan orang tersebut. Doa bukan hanya cara untuk meminta, memohon, atau mengucapkan keluh kesah kita kepada Tuhan. Doa menunjukkan bahwa kita membutuhkan Tuhan di dalam hidup kita, mengandalkan Tuhan dalam situasi yang kita hadapi, dan percaya ada kekuatan yang lebih besar dari diri kita sendiri.

(Baca juga: FIRMAN TUHAN ADALAH SUMBER NASEHAT TERBAIK)

Kita perlu berdoa. Doa tidak selalu kita yang mengucapkan sesuatu dari mulut kita, tetapi terkadang saat berdoa, kita perlu duduk diam mendengarkan suara Tuhan. Membuka hati kita untuk sesuatu yang Tuhan ingin sampaikan.

Dalam banyak kesempatan, saya sering berdoa hanya dengan menaikkan syukur, mengucapkan betapa baiknya Tuhan di dalam hidup saya. Saya bersyukur untuk kehidupan yang telah Dia anugerahkan dan bersyukur untuk segala hal yang baik yang telah Dia kerjakan di dalam hidup saya. Atau, saya hanya duduk diam dengan mata terpejam, tidak mengucapkan sepatah kata pun, selain mengingat kebaikan Tuhan.

Sekali lagi, kita perlu berdoa. Kita perlu bersandar pada Tuhan dan kebenaran-Nya. Kita perlu memiliki waktu-waktu pribadi bersama Tuhan. Kita perlu mengabaikan smartphone, social media, dan segala kesibukan kita sejenak, untuk mendengarkan apa kehendak Tuhan di dalam hidup kita.

(Baca juga: TIGA HAL YANG IBLIS LAKUKAN TERHADAP HIDUP ANDA)

Saya percaya, Tuhan senantiasa berbicara kepada kita, menyatakan hal-hal yang meneguhkan dan menuntun kita untuk terus maju dan naik, itu sebabnya kita perlu meluangkan waktu untuk mendengarkan-Nya. (penulis: @mistermuryadi)

= = = = =

Jika blog ini memberkati Anda, pertimbangkanlah untuk menabur. Anda dapat memberikan donasi via BCA 7340 12 6160 atau CommBank (AUS): BSB 062239, Account Number 1030 2575 atas nama Zaldy Muryadi.

ANAK TUHAN PASTI MENDENGARKAN SUARA TUHAN

Bahan renungan:

Yohanes 10:4-5 Jika semua dombanya telah dibawanya ke luar, ia berjalan di depan mereka dan domba-domba itu mengikuti dia, karena mereka mengenal suaranya. Tetapi seorang asing pasti tidak mereka ikuti, malah mereka lari dari padanya, karena suara orang-orang asing tidak mereka kenal.

Yesus memberitahu kepada kita bahwa setiap orang yang percaya kepada-Nya, dan menjadikan-Nya sebagai Tuhan dan Juruselamat, pasti mengenali dan mendengarkan suara-Nya. Atau dengan kata lain, pasti akan hidup sesuai dengan kebenaran.

(Baca juga: FIRMAN TUHAN MEMBERI KITA HIKMAT DAN MENUNTUN KITA)

Untuk mengasah kemampuan mengenali suara Tuhan, kita perlu membaca dan merenungkan Firman Tuhan. Kita perlu terbiasa hidup di dalam kebenaran. Hanya dengan cara demikian kita dapat membedakan mana suara Tuhan, suara si jahat yang ingin menipu, atau suara pertimbangan kita sendiri.

Suara Tuhan tidak pernah menyuruh kita untuk melakukan sesuatu yang bertentangan dengan kebenaran atau tidak tertulis di dalam kebenaran. Itu sebabnya kita perlu mengetahui kebenaran, supaya kita memiliki kemampuan membedakan seperti yang saya katakan di atas.

Satu hal mengenai suara Tuhan. Suara tersebut pasti akan membaringkan kita di padang berumput hijau, membimbing kita ke air yang tenang, menyegarkan jiwa kita, dan menuntun kita ke jalan yang benar (Mazmur 23).

Bagaimana dengan suara orang asing? Kata “asing” pada ayat renungan kita di atas artinya sederhana, yaitu tidak ada di Alkitab. Jadi, jika ada sesuatu yang kita dengar atau lihat tidak sesuai dengan kebenaran, hal terbaik yang dapat kita lakukan adalah menjauhi dan lari dari padanya.

(Baca juga: YESUS MENGERTI PERGUMULAN ANDA)

Yesus menyimpulkannya dengan apik dalam Yohanes 8:47, “Barangsiapa berasal dari Allah, ia mendengarkan firman Allah; itulah sebabnya kamu tidak mendengarkannya, karena kamu tidak berasal dari Allah.” (penulis: @mistermuryadi)

= = = = =

Jika blog ini memberkati Anda, pertimbangkanlah untuk menabur. Anda dapat memberikan donasi ke: BCA 7340 12 6160 a/n Zaldy Muryadi.