JANGAN HIDUP HANYA BERDASARKAN FAKTA SEMATA

Bahan renungan:

Yohanes 8:32 dan kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu.

Misalnya, suatu hari di leher kita ada benjolan. Paman menelpon mengatakan tidak perlu kuatir, karena benjolan itu adalah kelenjar yang tidak berbahaya. Dia mengatakan demikian karena salah satu temannya pernah mengalami hal serupa dan hilang dengan sendirinya. Namun, ayah di rumah mengatakan itu adalah kanker ganas. Dia mengatakan demikian karena sahabatnya memiliki gejala yang sama dan meninggal beberapa waktu lalu.

(Baca juga: SIAPAKAH RAJA DALAM HIDUP ANDA?)

Karena bingung, akhirnya kita memutuskan pergi ke dokter dan dokter mengatakan penyakit tersebut belum jelas, perlu pemeriksaan lebih lanjut. Sang dokter kemudian memberikan obat dan meminta kita kembali bulan depan.

Jika kita ada di tengah kejadian seperti itu, kira-kira pernyataan siapa yang akan kita percayai?

Mungkin faktanya kita memang sakit dan hasil diagnosa dokter pun mengatakan kita sakit, tetapi kebenaran Firman Tuhan dalam 1 Petrus 2:24 mengatakan bahwa oleh bilur-bilur darah-Nya kita telah sembuh.

Jika kita memercayai pernyataan yang salah, kita dapat terjerumus dalam situasi yang buruk. Jiwa kita tergoncang dan pikiran kita kacau. Akibatnya, kondisi kesehatan kita semakin terpuruk. Sebaliknya, jika kita memercayai pernyataan yang benar, dalam hal ini adalah kebenaran Firman Tuhan, hal buruk yang terjadi dalam hidup kita dapat menjadi sebuah kesaksian yang luar biasa bagi banyak orang.

(Baca juga: MENGAPA TUHAN TIDAK BERTINDAK SEPERTI YANG KITA HARAPKAN?)

Teman, jangan hidup berdasarkan fakta semata, hiduplah berdasarkan kebenaran. Karena seringkali apa yang fakta perlihatkan jauh berbeda dengan apa yang Firman Tuhan katakan. Di saat kita berhadapan dengan fakta yang menggoncangkan, biarkan kebenaran Firman Tuhan mengambil alih. Karena, kebenaran yang kita percayai dapat mengubah fakta yang sedang kita alami. Haleluya! (penulis: @mistermuryadi)

= = = = =

Jika blog ini memberkati Anda, pertimbangkanlah untuk menabur. Anda dapat memberikan donasi via BCA 7340 12 6160 atau CommBank (AUS): BSB 062239, Account Number 1030 2575 atas nama Zaldy Muryadi.

KITA PERLU MEMUNGUT DAN MEMAKAN MANNA SETIAP HARI

Bahan renungan:

Keluaran 16:19-21 Musa berkata kepada mereka: “Seorangpun tidak boleh meninggalkan dari padanya sampai pagi.” Tetapi ada yang tidak mendengarkan Musa dan meninggalkan dari padanya sampai pagi, lalu berulat dan berbau busuk. Maka Musa menjadi marah kepada mereka. Setiap pagi mereka memungutnya, tiap-tiap orang menurut keperluannya; tetapi ketika matahari panas, cairlah itu.

Melanjutkan renungan kemarin. Manna tidak hanya berbicara mengenai berkat, Firman Tuhan mengatakan bahwa manna adalah lambang dari Yesus, Sang Roti Hidup.

(Baca juga: TUHAN SUDAH MEMBERIKAN BERKATNYA, ANDA TINGGAL MENGUMPULKAN)

Ada alasan mengapa Tuhan meminta Bangsa Israel memunggut manna setiap pagi. Tuhan ingin mengatakan bahwa kita perlu bergantung kepada Tuhan setiap hari, bukan tiga hari sekali, seminggu sekali, atau hanya pada saat kita membutuhkan-Nya. Kita memerlukan Yesus dan kebenaran-Nya setiap hari.

Perhatikan kalimat terakhir pada ayat di atas, “Setiap pagi mereka memunggutnya …” Lalu, dilanjutkan dengan, “tiap-tiap orang menurut keperluannya …” Teman, ijinkan saya mengutarakan apa yang Firman Tuhan maksud dengan kalimat itu.

Pada saat kita bersekutu dengan Yesus setiap hari, segala yang kita butuhkan pasti tercukupi. Mungkin hari ini beberapa di antara kita sedang membutuhkan pemulihan untuk keluarga, kesembuhan untuk sakit penyakit yang diderita, jawaban untuk masalah teman hidup, jalan keluar untuk segala ketakutan atau kekuatiran, atau terobosan untuk bisnis dan pekerjaan. Yesus sanggup memenuhi segala keperluan tersebut. Yesus sanggup memberikan kita hikmat dan jalan keluar yang segala permasalahan kita.

(Baca juga: YESUS MEMILIKI 1000 JALAN KELUAR UNTUK 1 MASALAH KITA)

Yang perlu kita lakukan adalah memungut dan memakan manna itu setiap hari. Memungut manna berbicara mengenai percaya kepada janji setia-Nya, dan memakan manna berbicara mengenai membaca dan merenungkan kebenaran-Nya. Semakin sering kita melakukannya, semakin kita cepat kita menemukan hikmat dan jalan keluar untuk masalah-masalah kita. Perlu Anda garibawahi bahwa selama Bangsa Israel mengonsumsi manna, tubuh mereka tidak pernah sakit. Manna, atau dengan kata lain, Yesus, adalah solusi terbaik bagi hidup kita. (penulis: @mistermuryadi)

= = = = =

Jika blog ini memberkati Anda, pertimbangkanlah untuk menabur. Anda dapat memberikan donasi ke:
BCA 7340 12 6160 a/n Zaldy Muryadi.

CARA MENGUBAH SIFAT DAN PERILAKU JAHAT BUKAN DENGAN PELEPASAN

Bahan renungan:

Markus 7:21 sebab dari dalam, dari hati orang, timbul segala pikiran jahat …

Dalam topik kemarin saya membahas mengenai Apakah Orang Percaya Memerlukan Pelayanan Pelepasan. Saya mengatakan bahwa orang percaya tidak perlu lagi dilepaskan dari roh jahat, karena ketika di saat dia memercayai Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat, di saat itu juga Roh Kudus tinggal di dalam hatinya dan roh jahat pergi dengan sendirinya.

(Baca juga: APAKAH ORANG PERCAYA MEMERLUKAN PELAYANAN PELEPASAN?)

Sehubungan dengan pernyataan di atas, saya tidak dapat memungkiri bahwa setelah seseorang percaya kepada Kristus, kemungkinan besar, mereka masih memiliki sifat dan perilaku yang jahat. Banyak orang mengira cara untuk menghilangkan sifat dan perilaku yang jahat tersebut adalah melalui pelayanan pelepasan. Tentu saja itu tidak tepat.

Saya pernah menyaksikan beberapa orang yang sudah percaya Yesus berusaha dilepaskan dari roh marah, roh zinah, roh rokok, atau roh sakit hati, seolah roh jahat masih tinggal di dalam hati mereka. Teman, sifat dan perilaku jahat seseorang yang sudah percaya kepada Yesus tidak lagi disebabkan oleh roh jahat, melainkan oleh pikiran yang jahat.

Sebelum kita percaya kepada Yesus, kita adalah makhluk kegelapan. Iblis dengan segala tipu dayanya melatih dan mendidik kita untuk hidup di dalam kejahatan, sehingga kejahatan-kejahatan tersebut menjadi kebiasaan, atau dengan kata lain, menjadi bagian dari hidup kita.

Saat kita memutuskan percaya kepada Yesus, seperti saya katakan kemarin, roh jahat langsung angkat kaki dari hati kita dan digantikan oleh Roh Kudus. Namun, sifat dan perilaku jahat yang telah menjadi kebiasaan kita bertahun-tahun tidak berubah secepat itu. Belum lagi jika setelah percaya kepada Yesus, kita masih meluangkan waktu dan memberikan telinga kita pada bualan dan tipu daya iblis. Tidak heran pikiran yang jahat itu masih terus bekerja. Perlu proses dan waktu mengubahnya.

Pikiran kita perlu dilatih dan diajar untuk hidup sepakat dengan kebenaran, karena kebenaran yang kita percayai akan memerdekakan kita dari pikiran-pikiran yang jahat (Yohanes 8:32).

(Baca juga: SUARA MAYORITAS BELUM TENTU YANG PALING BENAR)

Jadi, yang kita perlukan untuk mengubah sifat dan perilaku kita yang jahat bukanlah pelayanan pelepasan, melainkan komitmen untuk berakar dan bertumbuh di dalam kebenaran. Salah satunya caranya adalah dengan membaca dan merenungkan kebenaran itu siang dan malam. Hanya dengan cara demikian pikiran kita yang jahat dapat diubahkan, dan ketika pikiran kita diubahkan, sifat dan perilaku kita pun akan berubah dengan sendirinya. (penulis: @mistermuryadi)

JANGAN KERASKAN HATI ANDA TERHADAP KEBENARAN

Bahan renungan:

Ibrani 3: 7-8 Sebab itu, seperti yang dikatakan Roh Kudus: “Pada hari ini, jika kamu mendengar suara-Nya, janganlah keraskan hatimu seperti dalam kegeraman pada waktu pencobaan di padang gurun.

Teman, semakin sering kita menolak atau menghindari kebenaran Firman Tuhan, hati kita akan semakin keras atau kebal terhadap kebenaran. Misalnya, dulu, setiap kali tidak pergi ke gereja rasanya seperti ada yang kurang. Namun, saat hal tersebut dilakukan terus menerus, kita akan mulai terbiasa untuk tidak ke gereja. Bahkan, kita akan mengajak orang lain untuk tidak pergi ke gereja dan menemani kita.

(Baca juga: APAKAH ROH KUDUS AKAN PERGI KALAU KITA HUJAT?)

Sering, ketika saya melakukan konseling, pada dasarnya banyak orang sudah tahu apa yang benar yang harus dilakukan, hanya saja mereka menolak melakukannya.

Hal yang sama dilakukan oleh Bangsa Israel di padang gurun. Mereka tahu bahwa Tuhan menuntun mereka keluar dari Mesir menuju Tanah Perjanjian, tetapi mereka selalu memiliki alasan untuk mengabaikan suara Tuhan. Mereka selalu memiliki alasan untuk tidak melakukan apa yang Tuhan katakan. Anda bisa bayangkan hanya karena tidak makan daging mereka bersungut-sungut kepada Tuhan. Padahal Tuhan memberikan kepada mereka manna, makanan yang jauh lebih baik. Akibatnya, lama kelamaan hati bangsa ini mengeras dan tidak peduli terhadap suara Tuhan.

(Baca juga: ORANG TERDEKAT ANDA MENENTUKAN MASA DEPAN ANDA)

Teman, jika hari ini ada sesuatu yang Tuhan katakan kepada Anda, jangan ditunda lagi, sekarang adalah saat yang tepat untuk melakukannya. Apa yang Firman Tuhan perintahkan kepada kita, tujuannya selalu untuk kebaikan kita. Tuhan merencanakan yang terbaik bagi Anda, jangan keraskan hati Anda terhadap kebenaran-Nya. (penulis: @mistermuryadi)