TUHAN MENJAWAB LIMA KERAGUAN MUSA (BAGIAN KEDUA)

Bahan renungan:

Keluaran 4:1-3 Lalu sahut Musa: “Bagaimana jika mereka tidak percaya kepadaku dan tidak mendengarkan perkataanku, melainkan berkata: TUHAN tidak menampakkan diri kepadamu?” TUHAN berfirman kepadanya: “Apakah yang di tanganmu itu?” Jawab Musa: “Tongkat.” Firman TUHAN: “Lemparkanlah itu ke tanah.” Dan ketika dilemparkannya ke tanah, maka tongkat itu menjadi ular, sehingga Musa lari meninggalkannya.

Pada renungan kemarin, Tuhan sudah menjawab dua dan lima keraguan Musa terhadap dirinya. Berikut tiga keraguan Musa lainnya yang Tuhan jawab dengan luar biasa.

(Baca juga: TUHAN MENJAWAB LIMA KERAGUAN MUSA (BAGIAN PERTAMA))

Saya sungguh berharap Anda menemukan jawaban dari keraguan Anda dalam kedua renungan ini.

1. Bagaimana jika mereka tidak percaya kepadaku? (Keluaran 4:1-3)
Kebiasaan menggunakan mata jasmani dan kekuatan sendiri membuat Musa lupa bahwa Tuhan yang menyertainya adalah Tuhan yang supranatural, “Bagaimana jika mereka tidak percaya kepadaku dan tidak mendengarkan perkataanku, melainkan berkata: Tuhan tidak menampakkan diri kepadamu?” Tuhan menjawab, “Tuhan berfirman kepadanya: “Apakah yang di tanganmu itu?” Jawab Musa: “Tongkat.” Firman Tuhan: “Lemparkanlah itu ke tanah.” Dan ketika dilemparkannya ke tanah, maka tongkat itu menjadi ular, sehingga Musa lari meninggalkannya.”

Seringkali kita menaruh percaya kepada hal-hal yang jasmani lebih daripada kepada Tuhan. Kita lebih percaya kepada sesuatu yang dapat kita lihat, sentuh, hitung, dan perkirakan. Kita lupa bahwa kita memiliki Tuhan yang besar, yang tidak terikat kepada hal-hal yang natural. Dia sanggup berjalan di atas air, mengubah air menjadi anggur, dan memberi makan 5000 orang dengan lima roti dan dua ikan. Dia Tuhan yang tidak terbatas. Itu artinya Dia sanggup melakukan yang mustahil di dalam hidup kita. Bersandarlah dan percayalah pada fakta itu!

2. Saya tidak pandai bicara (Keluaran 4:10-12)
Sebagai manusia, kita sama seperti Musa, cenderung melihat kepada kekurangan dan kelemahan kita, bukan kepada kebesaran Tuhan yang menciptakan kita. Akibat salah fokus, Musa meragukan kemampuan dirinya, “Ah, Tuhan, aku ini tidak pandai bicara, dahulupun tidak dan sejak Engkau berfirman kepada hamba-Mupun tidak, sebab aku berat mulut dan berat lidah.” Namun Tuhan dengan sabar menjawabnya, “Siapakah yang membuat lidah manusia, siapakah yang membuat orang bisu atau tuli, membuat orang melihat atau buta; bukankah Aku, yakni Tuhan? Oleh sebab itu, pergilah, Aku akan menyertai lidahmu dan mengajar engkau, apa yang harus kaukatakan.”

3. Utuslah orang lain (Keluaran 4:13-15)
Entah penolakan ini didasari karena perasaan rendah diri, rendah hati, takut, atau tidak layak, yang jelas membuat Musa tidak ingin mengemban tugas tersebut. Katanya, ““Ah, Tuhan, utuslah kiranya siapa saja yang patut Kauutus.”

Saya suka cara Tuhan menjawab hal yang satu ini. Lagi-lagi Tuhan tidak merespons secara langsung keraguan Musa. Tuhan mengirimkan Harun sebagai rekan sekerja Musa sebagai jawaban dari keraguan Musa, “Bukankah di situ Harun, orang Lewi itu, kakakmu? Aku tahu, bahwa ia pandai bicara; lagipula ia telah berangkat menjumpai engkau, dan apabila ia melihat engkau, ia akan bersukacita dalam hatinya. Maka engkau harus berbicara kepadanya dan menaruh perkataan itu ke dalam mulutnya; Aku akan menyertai lidahmu dan lidahnya dan mengajarkan kepada kamu apa yang harus kamu lakukan.”

(Baca juga: PENTINGNYA MENGHAFAL MAZMUR 23 DAN 91)

Saya belajar, terkadang Tuhan tidak membahas panjang lebar keraguan kita, juga tidak menjawab pertanyaan yang kita ajukan. Bukan karena Dia tidak mampu melakukannya, melainkan karena Dia tidak ingin kita fokus kepada keraguan atau pertanyaan kita. Tuhan ingin kita fokus dan percaya kepada apa yang Dia ucapkan dan janjikan bagi kita. (penulis: @mistermuryadi)

= = = = =

Jika blog ini memberkati Anda, pertimbangkanlah untuk menabur. Anda dapat memberikan donasi via BCA 7340 12 6160 atau Commonwealth Bank (AUS): BSB 062239, Account Number 10 302 575 atas nama Zaldy Muryadi.

DUA ALASAN MENGAPA KITA PERLU MERESPONS PANGGILAN TUHAN

Bahan renungan:

Kejadian 12:1-2 Berfirmanlah TUHAN kepada Abram: “Pergilah dari negerimu dan dari sanak saudaramu dan dari rumah bapamu ini ke negeri yang akan Kutunjukkan kepadamu; Aku akan membuat engkau menjadi bangsa yang besar, dan memberkati engkau serta membuat namamu masyhur; dan engkau akan menjadi berkat.

Di dalam Alkitab, banyak sekali kisah yang menceritakan mengenai Tuhan memanggil seseorang untuk pergi ke sebuah tempat atau keluar dari zona nyaman mereka. Misalnya, Abraham dipanggil dari tanah kelahirannya ke Tanah Perjanjian, Musa dipanggil dari padang gurun kembali ke Mesir untuk membebaskan Bangsa Israel, Petrus dari penjala ikan dipanggil menjadi penjala manusia, Saulus dari penganiaya orang percaya menjadi rasul, dan masih banyak kisah lainnya.

(Baca juga: PUJI TUHAN, TUHAN TIDAK BEKERJA SESUAI CARA KITA)

Setidaknya ada dua alasan mengapa Tuhan melakukan hal tersebut.

1. Ada bahaya yang mengancam jika kita tidak segera bergerak. Tuhan adalah gembala yang senantiasa memastikan kita selalu dalam keadaan yang terpelihara dengan baik. Jika ada sesuatu yang akan membahayakan hidup kita, tentu saja Dia tidak akan berdiam diri. Dia akan bertindak, karena Dia ingin menjaga hidup kita.

Jika Tuhan tidak memanggil Abraham pergi dari tanah kelahirannya, kemungkinan besar sepanjang hidupnya Abraham akan menyembah berhala. Jika Tuhan tidak memanggil Musa meninggalkan pekerjaannya sebagai penggembala kambing domba di padang gurun, kemungkinan besar Musa akan mati tua dalam perasaan bersalah, gagal, dan kehilangan tujuan hidupnya.

2. Tuhan menyediakan sesuatu yang jauh lebih baik. Tuhan telah menetapkan setiap kita untuk menjadi kepala, bukan ekor. Tuhan ingin kehidupan orang percaya selalu naik, bukan turun. Namun, adalah keputusan kita untuk merespons atau tidak terhadap penyediaan Tuhan tersebut.

Jika Petrus tidak meninggalkan jalanya, mungkin seumur hidup Petrus akan menjala ikan dan menjalani hidup seperti kebanyakan orang, yaitu lahir, tumbuh, berkeluarga, dan meninggal. Jika Saulus tidak merespons panggilan Tuhan, mungkin hidup Saulus akan berakhir tanpa meninggalkan sesuatu yang berguna bagi orang lain dan Kerajaan Sorga.

Saya tidak hanya berbicara mengenai hal-hal eksternal yang lebih baik, tapi juga hal-hal internal yang jauh lebih baik, yaitu karakter, pikiran, dan kehendak kita. Misalnya, saat kita merespons terhadap panggilan Tuhan untuk mendoakan orang sakit atau melayani orang yang sedang depresi. Hal tersebut mengubah sesuatu yang ada di dalam kita. Tuhan mengubah pikiran kita yang egois jadi memikirkan orang lain.

(Baca juga: APAKAH SALAH JIKA KITA MENGHARAPKAN BERKAT DARI TUHAN?)

Saya percaya, setiap kita dipanggil Tuhan untuk sebuah tujuan yang luar biasa. Sebuah tujuan mulia yang jauh lebih besar dari diri kita sendiri. Kita perlu merespons panggilan tersebut. (penulis: @mistermuryadi)

= = = = =

Jika blog ini memberkati Anda, pertimbangkanlah untuk menabur. Anda dapat memberikan donasi via BCA 7340 12 6160 atau Commonwealth Bank (AUS): BSB 062239, Account Number 10 302 575 atas nama Zaldy Muryadi.

HIDUP DALAM VISI TUHAN

Bahan renungan:

Kejadian 12:1* Berfirmanlah TUHAN kepada Abram: “Pergilah dari negerimu dan dari sanak saudaramu dan dari rumah bapamu ini ke negeri yang akan Kutunjukkan kepadamu. 5a* Abram membawa Sarai, isterinya, dan Lot, anak saudaranya …

Teman, Abraham hidup mengikuti visi TUHAN, bukan visi TUHAN mengikuti hidup Abraham. Ada perbedaan besar di dalam kedua pernyataan tersebut. Sebelum saya membahas lebih jauh mengenai hal di atas, mari kita memperhatikan ayat renungan kita pada hari ini. TUHAN memberikan visi atau tujuan ilahi kepada Abraham, yaitu meninggalkan tanah kelahirannya menuju Tanah Perjanjian. Anda lihat di dalam ayat 5 bagaimana Abraham pergi meninggalkan tanah kelahirannya dan dia membawa serta anak, istri, dan saudaranya.

(Baca juga: DEFINISI ORANG DEWASA MENURUT FIRMAN TUHAN)

Apa yang Firman TUHAN ingin sampaikan melalui peristiwa di atas?

Banyak orang, ketika TUHAN memberikan mereka visi atau tujuan ilahi, mereka melakukan hal sebaliknya. Hanya karena pekerjaan yang lebih menarik, tawaran ke luar negeri, bisnis yang lebih menguntungkan, banyak orang yang memilih menyesuaikan visi TUHAN dengan pekerjaan, bisnis, atau jam kerja mereka. Bukan mereka ikut visi TUHAN, tapi visi TUHAN ikut mereka.

Misalnya: TUHAN memanggil Anda untuk melayani di sebuah gereja, lalu datang tawaran bekerja di luar negeri dengan gaji menggiurkan. Kira-kira apa yang akan Anda lakukan dalam situasi tersebut? Jika TUHAN memang memanggil Anda untuk pergi keluar negeri, sama sekali tidak masalah. Namun yang sering terjadi, orang memilih untuk mengambil kesempatan karena berpikir kesempatan itu tidak akan datang dua kali. Pada akhirnya dia memindahkan sekolah anaknya, istrinya, dan seluruh kehidupannya ke luar negeri dan menghibur diri dengan mengatakan, “Ya, di sana kan juga bisa melayani. Di sana kan juga ada gereja.” Memang benar di sana ada gereja dan pelayanan, hanya saja di sana bukanlah visi yang TUHAN taruhkan di dalam hidup Anda.

(Baca juga: KITA YANG DIUNTUNGKAN KETIKA IKUT PERINTAH TUHAN)

Abraham memilih berjalan menuju Tanah Perjanjian mengikuti visi TUHAN. Kehidupannya, mata pencahariannya, dan keluarganya mengikuti visi tersebut. Hasilnya? Firman Tuhan dalam Kejadian 24:1 menjawabnya, “Adapun Abraham telah tua dan lanjut umurnya, serta diberkati TUHAN dalam segala hal.” Haleluya! (penulis: @mistermuryadi)

ANDA ADALAH PAHLAWANNYA TUHAN

Bahan renungan:

Hakim-Hakim 6:11-12 Kemudian datanglah Malaikat TUHAN dan duduk di bawah pohon tarbantin di Ofra, kepunyaan Yoas, orang Abiezer itu, sedang Gideon, anaknya, mengirik gandum dalam tempat pemerasan anggur agar tersembunyi bagi orang Midian. Malaikat TUHAN menampakkan diri kepadanya dan berfirman kepadanya, demikian: “TUHAN menyertai engkau, ya pahlawan yang gagah berani.”

Anda pernah mendengar cerita tentang anak burung rajawali yang dibesarkan oleh induk ayam? Rajawali adalah burung pemangsa, memiliki mata yang tajam, dan tidak takut badai, sedangkan ayam adalah hewan yang takut badai, rabun di sore hari, dan berakhir di penggorengan dilapisi tepung.

(Baca juga: KETIKA GODAAN DATANG, APA YANG HARUS KITA LAKUKAN?)

Anda dan saya adalah pahlawan di mata TUHAN. TUHAN tidak pernah menciptakan produk gagal, namun kita terlalu lama ditipu iblis, terlalu lama hidup jauh dari kebenaran, sehingga kita memandang diri kita sangat rendah. Banyak anak-anak TUHAN yang tinggal di lingkungan ‘ayam’ dan hal itu membuat mereka tidak menyadari bahwa mereka adalah ‘burung rajawali’.

Hal yang sama yang dialami oleh GIDEON. Dia melihat dirinya sebagai orang yang kalah, pengecut, tidak mampu, tidak bisa, gagal. Itu yang membuat Gideon bersembunyi dan bekerja sebagai pemeras anggur, padahal TUHAN memanggilnya menjadi pahlawan.

Jika Anda membaca ayat-ayat sebelumnya, Anda akan menemukan fakta bahwa Gideon tinggal di lingkungan yang negatif. Awalnya hanya berteman dengan mereka, bersahabat, saling bertukar pikiran, sampai akhirnya ikutan menjadi negatif.

Teman, saya ingin meyakinkan Anda hari ini bahwa Anda bukan produk gagal, Anda adalah orang-orang yang memiliki kuasa memutarbalikan keadaan yang buruk menjadi baik. Ya, saya bisa mengerti jika Anda membuat kesalahan-kesalahan di dalam hidup Anda. Mungkin kesalahan yang sangat fatal. Tapi jangan biarkan kesalahan atau masa lalu membuat Anda terkurung terus di sana. TUHAN yang kita sembah sanggup memulihkan dan memberikan Anda masa depan yang indah.

(Baca juga: SATU MASALAH ANDA, ADA SERIBU JALAN KELUAR)

Sama seperti Gideon, maukah Anda memutuskan untuk berbalik dari jalan yang salah dan tinggal di dalam jalan-jalan TUHAN yang ajaib? Gideon mengatakan “iya” pada panggilan itu dan kita tahu bahwa Gideon menjadi salah satu tokoh penting dalam sejarah Bangsa Israel. Anda pun dapat mengambil keputusan yang sama dan Anda akan melihat bagaimana TUHAN mengubah dan memakai hidup Anda. (penulis: @mistermuryadi)

APAKAH ANDA SUDAH TAHU UNTUK APA ANDA DICIPTAKAN?

Bahan renungan:

Markus 1:16-17 Ketika Yesus sedang berjalan menyusur danau Galilea, Ia melihat Simon dan Andreas, saudara Simon. Mereka sedang menebarkan jala di danau, sebab mereka penjala ikan. Yesus berkata kepada mereka: “Mari, ikutlah Aku dan kamu akan Kujadikan penjala manusia.”

Satu hal yang pasti, TUHAN memberikan tujuan hidup bagi semua orang yang diciptakanNYA. Jika hari ini Anda belum tahu tujuan hidup Anda, bukan berarti Anda tidak memiliki tujuan hidup. Anda hanya perlu menemukannya. Teman, Anda tidak akan sampai kepada tujuan hidup Anda secara kebetulan atau tidak sengaja, Anda perlu menjalaninya. Misalnya TUHAN memanggil Anda menjadi Presiden Republik Indonesia, Anda tidak bisa hanya berdiam diri, bermalas-malasan, dan berharap wartawan dan rakyat datang mengetuk pintu rumah dan memanggil Anda “Pak Presiden.” Anda tidak akan sampai ke tujuan hidup Anda dengan cara itu.

(Baca juga: MENGUCAP SYUKUR DAN MENCERITAKAN KEBAIKAN TUHAN)

Jauh sebelum Petrus berkotbah di hadapan 3000 orang dan menjadi rasul yang luar biasa, Petrus terlebih dahulu meng-iya-kan panggilan TUHAN untuk menjadi penjala manusia. Pada saat Petrus meng-iya-kan panggilan itu apakah lantas dia langsung menjadi penjala manusia? Tentu saja belum. Petrus memerlukan waktu tiga setengah tahun untuk belajar mengerti panggilan TUHAN di dalam hidupnya.

Teman, Anda perlu mencari rencana TUHAN di dalam hidup Anda dengan segenap hati. Bukan dengan sambil lalu atau ala kadarnya. Anda tidak akan menemukan panggilan TUHAN di dalam hidup Anda dengan cara hanya memberi TUHAN waktu 15 menit untuk berbicara, sementara Anda sedang tidak sabar menantikan film kesukaan Anda dimulai.

Dalam mencari tujuan hidup, Anda perlu memliki mental seperti Elisa yang gigih untuk terus mengikut Elia (2 Raja-raja 2) atau seperti Rut yang setia mengikuti Naomi dan tidak mau berpisah dari Naomi apa pun yang terjadi (Rut 1:16).

(Baca juga: ANDA BUTUH YESUS UNTUK MELAKUKAN KASIH)

Teman, Anda tidak dilahirkan ke dunia ini hanya untuk lahir, tumbuh, lalu mati. TUHAN memanggil Anda untuk menjadi dampak bagi banyak orang. Terlalu sempit kalau kita berpikir hidup kita hanya tentang diri kita dan bagaimana cara memuaskan keinginan kita. Matius 5:13-14 katakan kita adalah garam dan terang dunia. Oh, ini ayat yang sangat dalam. Bayangkan, untuk memberkati dunia ini … (penulis: @mistermuryadi)

HIDUP DALAM RENCANA TUHAN

Bahan renungan:

Mazmur 26:3 Sebab mataku tertuju pada kasih setiaMu, dan aku hidup dalam kebenaranMu.

Jika Anda tidak memiliki tujuan, apa pun yang Anda lakukan, tidak peduli seberapa banyak atau sibuknya, pada dasarnya Anda sedang berjalan di tempat. Penting sekali untuk mengetahui apa tujuan Tuhan menciptakan kita di dunia ini. Saya percaya Tuhan menciptakan kita lebih dari pada sekadar untuk lahir, hidup, dewasa, bekerja, menikah, berkeluarga, dan meninggal.

Banyak orang percaya memutuskan sesuatu di dalam hidupnya bukan berdasarkan tujuan atau visi yang TUHAN berikan, melainkan berdasarkan kesempatan. Kalau datang kesempatan yang menurutnya baik, maka tanpa pikir panjang dia mengambilnya. Padahal tidak semua kesempatan yang terlihat baik membawa kita semakin dekat dengan TUHAN.

Saya sering katakan kepada jemaat yang saya layani bahwa kesempatan dari TUHAN pasti datang berkali-kali. Tidak peduli seberapa sering kita menolaknya, kesempatan itu akan datang kembali, karena TUHAN ingin kita mengambilnya. Saya justru mencurigai kesempatan yang hanya datang sekali seumur hidup bukan berasal dari TUHAN. Contohnya kesempatan untuk bertobat. Bayangkan jika kesempatan itu hanya datang sekali, mungkin tidak ada seorang pun yang mengenal YESUS.

Teman, jangan biarkan apapun dan siapa pun mengalihkan Anda dari rencana TUHAN. Tempat paling aman bagi hidup kita adalah ketika kita hidup di dalam rencanaNYA. (penulis: @mistermuryadi)