MENGAPA MULUT KITA CENDERUNG MENGUCAPKAN YANG BURUK?

Bahan renungan:

Matius 6:31 Sebab itu janganlah kamu kuatir dan berkata: Apakah yang akan kami makan? Apakah yang akan kami minum? Apakah yang akan kami pakai?

Ayat di atas adalah formula untuk gagal, sekaligus berhasil. Untuk gagal, kuatir dan ucapkan kekuatiran kita. Sedangkan untuk berhasil, percaya dan ucapkan janji Tuhan.

(Baca juga: JANGAN TERPESONA ATAU TERPIKAT DENGAN MASALAH)

“Tidak masalah dengan apa yang saya ucapkan, Tuhan pasti mengerti.” Teman, Tuhan sangat mengerti hidup kita, itu sebabnya Dia memberikan Firman-Nya untuk menuntun kita kepada jalan keluar dan kemenangan.

Apa yang kita ucapkan ketika sedang kuatir sangatlah penting. Amsal 18:21 mengatakan, “Hidup dan mati dikuasai lidah, siapa suka menggemakannya, akan memakan buahnya.” Ya, ucapan kita sepenting hidup dan mati. Hidup kita dipertaruhkan di sini.

Jika kematian tidak masalah, silakan kita mengucapkan hal-hal yang mendatangkan kematian. Namun, jika kita mengharapkan kehidupan, kemenangan, dan keberhasilan, kita perlu serius memperhatikan apa yang kita ucapkan.

Dalam banyak kasus konseling, saya menemukan salah satu alasan mengapa seseorang cenderung mengucapkan yang negatif adalah karena orang tersebut tidak tahu harus mengucapkan apa dalam kondisi tertekan. Mulutnya kelu ketika ingin mengucapkan janji Tuhan, sedangkan sangat lancar untuk mengucapkan yang buruk.

Ya, untuk melepaskan ucapan negatif, kita tidak perlu diajari. Daging kita memiliki kencenderungan melakukan hal itu.

Jika kita menginginkan perubahan dan mengharapkan kehidupan, kita perlu belajar mengisi hati dan pikiran kita dengan kebenaran Firman Tuhan. Mungkin kita berkata, “Tapi, saya bukan pendeta, sulit bagi saya untuk menghafal ayat Firman Tuhan.” Teman, jika kita dapat menghafal nama-nama club dan pemain sepakbola, dan mengingat merk baju, tas, sepatu, dan kosmetik, kita pasti dapat menghafal ayat Firman Tuhan. Ini hanya masalah kebiasaan.

Kita perlu menghafal ayat-ayat janji Tuhan dan kisah-kisah mukjizat di Alkitab. Kita perlu meluangkan waktu untuk membaca dan merenungkan kebenaran tersebut secara berulang-ulang. Hal yang sama kita lakukan untuk mengingat nama para pemain sepakbola atau merk baju, tas, dan sepatu. Kita melihat, mendengar, memperhatikan, memikirkan, dan membicarakan hal tersebut secara berulang-ulang.

(Baca juga: FOKUS PADA MASALAH, HANYA MEMBUAT MASALAH BERTAMBAH BESAR)

Sehingga, ketika masalah atau tekanan datang, hati kita dapat teguh percaya kepada janji Tuhan, sementara mulut kita mengucapkan janji tersebut untuk mengingatkan diri kita mengenai betapa baik dan dashyatnya Tuhan. (penulis: @mistermuryadi)

= = = = =

Jika blog ini memberkati Anda, pertimbangkanlah untuk menabur. Anda dapat memberikan donasi ke: BCA 7340 12 6160 a/n Zaldy Muryadi.

JANGAN DIAM KETIKA SESEORANG MELONTARKAN KATA-KATA NEGATIF

Bahan renungan:

Yesaya 54:17 Setiap senjata yang ditempa terhadap engkau tidak akan berhasil, dan setiap orang yang melontarkan tuduhan melawan engkau dalam pengadilan, akan engkau buktikan salah.

Jika ada seseorang melontarkan kata-kata negatif kepada Anda, jangan diam saja. Anda perlu merespons kata-kata tersebut dengan benar. Diam adalah salah satu bentuk respons yang salah. Diam berarti Anda setuju dengan kata-kata negatif tersebut.

(Baca juga: HIDUP MENURUT ROH VERSUS HIDUP MENURUT DAGING)

Saya berikan contoh. Misalnya ada seseorang mengatakan Anda bodoh. Anda perlu merespons dengan mengatakan bahwa diri Anda tidak bodoh, karena Firman Tuhan mengatakan Anda adalah kepala, bukan ekor (Ulangan 28:13). Begitu juga jika Anda mendengar sakit penyakit yang Anda derita tidak dapat disembuhkan, Anda perlu mengatakan bahwa semua sakit penyakit sudah ditanggung oleh Yesus di atas kayu salib dan kesembuhan adalah bagian Anda (1 Petrus 2:24).

Jika Anda mendiamkan dan terus mendengarkan kata-kata negatif tersebut, itu artinya Anda menyetujui, bersepakat, dan tidak masalah jika mengalami hal-hal negatif tersebut dalam hidup Anda. Saya percaya Anda tidak ingin hal-hal buruk terjadi di dalam hidup Anda. Itu sebabnya, Anda perlu merespons dengan benar.

Ayat renungan di atas mengajarkan bahwa Anda perlu membuktikan atau menyatakan kata-kata negatif itu salah, dengan cara Anda perlu mendeklarasikan apa yang benar menurut Firman Tuhan. Jangan biarkan hal-hal negatif yang Anda dengar merasuk pikiran Anda dan merusak identitas Anda di dalam Kristus.

(Baca juga: CARA BERDOA YANG ALKITABIAH UNTUK MENGUSIR SAKIT PENYAKIT)

Perlu dicatat, saya tidak menganjurkan Anda berdebat atau melakukan sesuatu yang menimbulkan konflik kepada orang yang mengucapkan hal-hal buruk kepada Anda. Yang saya maksud, jika ada seseorang mengatakan hal negatif kepada Anda, Anda perlu mengatakan hal sebaliknya kepada diri Anda. Itu yang terpenting. Bukan memaki atau melawan orang yang mengucapkan hal negatif kepada Anda. (penulis: @mistermuryadi)

= = = = =

Jika blog ini memberkati Anda, pertimbangkanlah untuk menabur. Anda dapat memberikan donasi ke: BCA 7340 12 6160 a/n Zaldy Muryadi.

PERKATAAN KITA DAPAT MERINGANKAN BEBAN HIDUP SESEORANG

Bahan renungan:

Amsal 16:24 Perkataan yang menyenangkan adalah seperti sarang madu, manis bagi hati dan obat bagi tulang-tulang.

Kita semestinya takjub terhadap besarnya kuasa yang dapat dihasilkan oleh setiap perkataan kita. Perkataan yang kita ucapkan dapat membuat beban hidup seseorang bertambah ringan, atau sebaliknya, dapat membuat orang tersebut tambah putus asa dan kehilangan pengharapan.

(Baca juga: IBLIS SELALU BERUSAHA MEMBUAT “TUHAN” TANDINGAN)

Misalnya ada teman kita yang baru saja dipecat dari pekerjaannya dan sedang mencari yang baru. Kita dapat mengatakan, “Aduh bro, elu sih bukan kerja yang benar kemarin-kemarin, cari kerjaan sekarang susah, loh. Kalau sudah begini, siapa yang susah coba? Elu sendiri, kan,” yang sudah pasti akan membuat dia semakin stres dan putus asa. Atau, kita dapat mengatakan, “Wah sudahlah, yang kemarin sudah lewat. Gue percaya elu bisa ambil pelajaran berharga dari kesalahan kemarin. Gue percaya di pekerjaan berikutnya elu pasti lebih baik.” Sekalipun teman kita belum mendapatkan pekerjaan yang baru, tetapi perkataan kita dapat meringankan beban hatinya.

Seringkali, kita tidak berhati-hati mengucapkan sesuatu, dan bahkan, terlalu cepat mengeluarkan komentar atau pendapat yang negatif. Tanpa kita sadari perkataan tersebut dapat melukai hatinya dan menumpulkan harapannya. Padahal, jika kita memberikan perkataan yang membangun dan positif, hal tersebut dapat meringankan beban hidupnya dan membantu dia untuk bangkit kembali.

(Baca juga: PENTINGNYA MENGHAFAL MAZMUR 23 DAN 91)

Firman Tuhan mengatakan, perkataan yang menyenangkan seperti sarang madu, manis bagi hati dan obat bagi tulang-tulang. Mungkin perkataan kita tidak langsung menyelesaikan masalah seseorang, tetapi setidaknya, perkataan kita dapat memberikan mereka kekuatan, semangat, dan harapan baru. (penulis: @mistermuryadi)

CARA MELEPASKAN KUASA YANG TUHAN BERIKAN

Bahan renungan:

Kisah Para Rasul 1:8 Tetapi kamu akan menerima kuasa, kalau Roh Kudus turun ke atas kamu, dan kamu akan menjadi saksi-Ku di Yerusalem dan di seluruh Yudea dan Samaria dan sampai ke ujung bumi.

Pada renungan kemarin saya membahas bahwa kuasa atau otoritas diberikan saat Anda memutuskan percaya kepada Yesus, atau kita kenal dengan istilah lahir baru. Pada saat Anda lahir baru, Roh Kudus turun dan tinggal di dalam hati Anda membawa kuasa yang sangat luar biasa.

(Baca juga: YESUS TELAH MEMBERIKAN OTORITAS KEPADA SEMUA ORANG PERCAYA)

Hal serupa dialami Yesus ketika dibaptis di Sungai Yordan dan Roh Kudus turun atas-Nya seperti burung merpati. Sejak peristiwa itu, barulah dimulai perjalanan pelayanan Yesus yang penuh dengan kuasa dan tanda-tanda ajaib.

Jika Anda sudah percaya dan mengakui Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat Anda, berarti kuasa tersebut sudah ada di dalam Anda. Jangan lagi meminta Tuhan untuk melakukan mukjizat atau tanda-tanda ajaib untuk Anda. Andalah yang perlu melatih cara menggunakan kuasa tersebut.

Markus 16:16-17 mengatakan tanda-tanda ajaib akan mengikuti orang percaya. Kita dapat mengusir setan, menyembuhkan yang sakit, membangkitkan orang mati, dan memegang ular dalam nama Yesus.

Lalu, bagaimana cara melepaskan kuasa tersebut?

Mari kita lihat bagaimana cara Yesus melepaskan kuasa yang dimilikinya. Dalam Markus 11:23, Yesus mengatakan supaya kita memerintahkan “gunung” supaya beranjak. Dalam Markus 4:29, Yesus menghardik topan badai. Lalu, dalam Matius 10:1, Yesus memerintahkan murid-murid-Nya untuk mengusir roh jahat, sakit penyakit, dan kelemahan.

Apakah Anda dapat melihat persamaan dari kata-kata yang saya hitamkan?

Semua hal tersebut melibatkan perkataan Anda: memerintahkan, menghardik, dan mengusir. Ya, saya ingin katakan bahwa ada kuasa yang dilepaskan pada saat orang percaya mengucapkan sesuatu. Jika Anda terbiasa mengucapkan hal yang buruk, sebaiknya Anda berhenti melakukannya, karena hal yang buruk itu akan terjadi. Amsal 18:21 mengatakan hidup dan mati dikuasai lidah, siapa suka menggemakannya, akan memakan buahnya.

(Baca juga: YESUS, SATU-SATUNYA TUHAN YANG BANGKIT DAN HIDUP)

Buah seperti apa yang Anda harapkan? Jika Anda mengharapkan buah yang baik, mulailah perintahkan di dalam nama Yesus agar klien-klien berdatangan sehingga bisnis Anda dapat berkembang pesat, mulailah mengusir sakit penyakit dari tubuh Anda di dalam nama Yesus, dan mulailah menghardik setiap hal-hal buruk yang terjadi di dalam hidup Anda di dalam nama Yesus. (penulis: @mistermuryadi)

DENGAN MULUT, KITA DAPAT MENGUCAPKAN BERKAT ATAU KUTUK

Bahan renungan:

Yakobus 3:9-11 Dengan lidah kita memuji Tuhan, Bapa kita; dan dengan lidah kita mengutuk manusia yang diciptakan menurut rupa Allah, dari mulut yang satu keluar berkat dan kutuk. Hal ini, saudara-saudaraku, tidak boleh demikian terjadi. Adakah sumber memancarkan air tawar dan air pahit dari mata air yang sama?

Saya percaya TUHAN memberikan kita mulut agar kita dapat mengucapkan berkat, pujian, dan syukur. Perlu kita sadari bahwa segala sesuatu yang keluar dari mulut kita berasal dari hati kita. Apa yang kita ucapkan berasal dari apa yang kita pikirkan.

(Baca juga: JAWABAN DOA ANDA SELALU “YA” DARI TUHAN)

Jika kita merenungkan kebenaran Firman Tuhan, kasih Tuhan, kebaikan Tuhan, yang akan keluar dari mulut kita adalah berkat dan ucapan syukur. Sebaliknya, jika yang kita pikirkan adalah hal-hal negatif, keburukan orang lain, pengasihanan diri, jangan heran jika yang keluar dari mulut kita adalah hal-hal yang buruk.

Cara termudah memperbaiki apa yang kita ucapkan adalah dengan cara memperbaiki apa yang kita masukkan ke dalam hati kita. Seperti yang dikatakan oleh ayat renungan kita di atas, periksa sumber mata airnya. Pastikan kita lebih banyak memasukkan kebenaran Firman Tuhan ketimbang “sampah” dunia ini ke dalam hati kita.

(Baca juga: JANGAN LARI DARI MASALAH, HADAPI!)

Teman, tidak cukup hanya mendengarkan Firman Tuhan di gereja atau di persekutuan seminggu sekali atau dua kali. Kita perlu merenungkannya setiap saat. Mulailah hari kita dengan Firman Tuhan dan tutuplah hari kita dengan Firman Tuhan. Percayalah, kita yang paling diuntungkan ketika kita menggunakan mulut kita untuk mengucapkan hal-hal yang baik. (penulis: @mistermuryadi)

STATUS ANDA ADALAH ANAK RAJA, MEMERINTAHLAH SEPERTI ANAK RAJA

Bahan renungan:

Galatia 4:7 Jadi kamu bukan lagi hamba, melainkan anak; jikalau kamu anak …

Jika Anda telah percaya kepada Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat (Lahir Baru), Anda perlu terbiasa dengan status Anda yang baru, yaitu sebagai ANAK RAJA di atas segala raja. Ya, Galatia 4:7 mengatakan bahwa Anda bukan lagi hamba, melainkan anak. Dan ini yang luar biasanya menjadi anak Raja, Yohanes 1:12 mengatakan bahwa Tuhan memberikan kuasa yang sama dengan kuasa yang dimiliki-Nya kepada orang-orang yang menjadi anak-Nya. Wow!

(Baca juga: JANGAN BIARKAN MASA LALU ANDA MENCURI MASA DEPAN ANDA)

Itu artinya, jika Tuhan kita berkuasa untuk memerintahkan berkat (Ulangan 28:8), kita pun demikian.

Saya pernah menonton sebuah adegan film seorang raja yang berkeliling desa untuk memperhatikan rakyatnya. Sepanjang sang raja berjalan, semua rakyatnya bersujud, dan setiap kali sang raja memerintahkan sesuatu, semuanya terburu-buru melakukannya. Selang lima tahun kemudian, sang putera mahkota juga berkeliling desa tanpa ditemani sang raja.

Anda tahu bagaimana respons rakyatnya? Sama persis seperti yang mereka lakukan terhadap sang raja. Semua bersujud kepada sang putera mahkota dan setiap kali sang putera mahkota memerintahkan sesuatu, mereka sesegera mungkin melakukannya.

Teman, Anda adalah ANAK RAJA. Garis bawahi ini, jika Tuhan dapat memerintahkan berkat, Anda pun dapat melakukannya. Jika badai, roh jahat, dan sakit penyakit tunduk kepada Tuhan, hal tersebut pun pasti tunduk kepada Anda.

Anda perlu terbiasa dengan status Anda yang baru. Ingat, Anda bukan lagi hamba yang diperintah oleh situasi dan kondisi. Menyerah dan pasrah bukanlah mental seorang anak Raja. Anda adalah ANAK RAJA yang memiliki kuasa untuk memerintahkan sesuatu dan mengubah keadaan.

(Baca juga: DAMPAK PALING MENGERIKAN DARI BERBOHONG)

Berhentilah menggunakan mulut Anda untuk mengucapkan gosip, fitnah, kabar bohong, keluh kesah, sungut-sungut, atau pengasihanan diri. Sebaliknya, mulailah menggunakan mulut Anda layaknya seorang anak raja, yaitu untuk memerintahkan berkat, kesehatan, dan mukjizat. Saya percaya tidak mungkin dari satu mulut yang sama dapat keluar berkat, dan juga kutuk. Anda perlu memilih satu di antara dua hal tersebut. (penulis: @mistermuryadi)

= = = = = = = = = = = = = =

Semua materi di blog ini saya berikan cuma-cuma bagi para pembaca setia hagahtoday.com. Jika blog ini memberkati Anda, pertimbangkanlah untuk menabur. Anda bisa memberikan donasi ke:
BCA 7340 12 6160 a/n Zaldy Muryadi.

MENGELUH MERUGIKAN HIDUP ANDA

Bahan renungan:

Mazmur 6:6 Lesu aku karena mengeluh; setiap malam aku menggenangi tempat tidurku, dengan air mataku aku membanjiri ranjangku.

Saya sangat percaya mengeluh bukan sifat alami manusia. Mengeluh adalah sebuah pilihan, keputusan, dan respons yang salah. Alasan saya mengatakan itu, karena di luar sana, banyak orang mengalami masalah yang kita alami, bahkan lebih berat dari yang kita alami, tetapi mereka tidak mengeluh. Malah, beberapa di antara mereka menghadapi masalahnya dengan hati penuh sukacita.

(Baca juga: TIGA HAL YANG IBLIS LAKUKAN TERHADAP HIDUP ANDA)

Mengeluh membuat jiwa kita lesu. Mengeluh mematikan semangat hidup. Hidup di dunia ini sudah berat, jika ditambah lagi dengan keluhan-keluhan yang kita ucapkan, energi kita akan terkuras. Mengeluh tidak akan menyelesaikan masalah Anda, justru menambah masalah.

Mengeluh membuat langkah kaki Anda tersendat. Mengeluh membuat Anda berhenti di tempat, bahkan berjalan mundur. Padahal, seharusnya Anda sudah dapat maju beberapa langkah ke depan. Mengeluh menjauhkan Anda dari jalan keluar.

(Baca juga: MUKJIZAT TUHAN TERJADI SECEPAT ANDA MEMPERCAYAINYA)

Teman, berhentilah mengeluh. Tidak ada keuntungan sama sekali dari mengeluh. Jika Anda sedang mengangkat beban yang berat, angkatlah beban tersebut tanpa disertai keluhan. Ketika hati Anda bersukacita, beban yang berat terasa ringan dan perjalanan yang panjang terasa menyenangkan. Pastikan yang mulut kita ucapkan adalah syukur dan berkat. (penulis: @mistermuryadi)