APAKAH ANDA INGIN MELIHAT “LAUT MERAH” TERBELAH?

Bahan renungan:

Keluaran 4:2-4 TUHAN berfirman kepadanya: “Apakah yang di tanganmu itu?” Jawab Musa: “Tongkat.” Firman TUHAN: “Lemparkanlah itu ke tanah.” Dan ketika dilemparkannya ke tanah, maka tongkat itu menjadi ular, sehingga Musa lari meninggalkannya. Tetapi firman TUHAN kepada Musa: “Ulurkanlah tanganmu dan peganglah ekornya” –Musa mengulurkan tangannya, ditangkapnya ular itu, lalu menjadi tongkat di tangannya.

Sebelum Musa menjadi seorang pahlawan yang membebaskan dua juta orang Israel dari Mesir, Tuhan menemui Musa di semak belukar dan menantangnya untuk mengandalkan-Nya sepenuhnya, bukan logika atau pengalamannya.

(Baca juga: MENJADI ORANG YANG DIPERCAYA)

Tuhan menantang Musa untuk menangkap ular dengan cara memegang ekornya. Musa bukanlah orang bodoh yang tidak tahu cara menangkap ular. Tinggal di padang gurun selama 40 tahun membuat Musa tahu cara menangkap ular yang baik dan benar, tetapi Tuhan memintanya untuk menangkap ular tersebut dengan cara memegang ekornya.

Umumnya, cara menangkap ular adalah dengan memegang bagian kepalanya, bukan ekornya. Memegang ekor ular sama dengan memberi ijin kepada ular untuk menggigit.

Namun, hari itu, Musa menanggalkan segala logika dan pengalamannya, dan memilih untuk percaya kepada Tuhan. Jika Musa tidak percaya kepada Tuhan untuk urusan memegang ekor ular, Musa tidak akan percaya ketika Tuhan menyuruhnya membelah lautan.

(Baca juga: HARUSKAH KITA TAKUT MENGHADAPI KIAMAT ATAU PENGANGKATAN?)

Terkadang, kita ingin melihat Laut Merah terbelah, tetapi tidak mau percaya ketika Tuhan memerintahkan untuk menangkap ekor ular. Anda mengerti maksud saya? Terkadang kita ingin melihat hal-hal supranatural terjadi, tetapi kita menjalani hidup dengan mengandalkan logika dan pengalamannya. Jika kita ingin melihat hal-hal yang ajaib, percayalah kepada Sang Sumber Keajaiban, hiduplah di dalam cara-Nya yang ajaib. (penulis:@mistermuryadi)

= = = = =

Jika blog ini memberkati Anda, pertimbangkanlah untuk menabur. Anda dapat memberikan donasi via BCA 7340 12 6160 atau CommBank (AUS): BSB 062239, Account Number 1030 2575 atas nama Zaldy Muryadi.

HARGA UNTUK MENGIKUT YESUS

Bahan renungan:

Lukas 5:11 Dan sesudah mereka menghela perahu-perahunya ke darat, merekapun meninggalkan segala sesuatu, lalu mengikut Yesus.

Ayat di atas adalah cuplikan ketika Yesus melakukan mukjizat kepada para murid di Danau Genesaret. Usai percakapan mereka dengan Yesus, Petrus, Yohanes, dan Yakobus meninggalkan jalanya di tepi pantai dan mengikut Yesus. Bukan hanya jala dan pekerjaan yang mereka tinggalkan, tetapi Firman Tuhan mengatakan, mereka meninggalkan segala sesuatu. Sungguh sebuah keputusan yang radikal!

(Baca juga: JANGAN BIARKAN ORANG-ORANG YANG KITA KASIHI TERJERUMUS)

Saya membayangkan berada dalam situasi tersebut. Sungguh tidak mudah untuk membuat sebuah keputusan yang sangat besar dalam waktu yang begitu singkat. Namun, ketiga murid itu sepertinya tidak mengalami sedikitpun kesulitan saat membuat keputusan tersebut.

Meninggalkan segala sesuatu, seperti yang dilakukan oleh para murid, merupakan harga untuk mengikut Yesus.

Menurut Anda, apa yang mendorong mereka melakukan hal itu? Saya menyakini keputusan demikian tidak mungkin hanya karena perasaan semata. Ada sesuatu yang lebih besar yang meyakinkan hati mereka.

Lukas 5:8-9 memberikan jawabannya, “”Ketika Simon Petrus melihat hal itu iapun tersungkur di depan Yesus dan berkata: “Tuhan, pergilah dari padaku, karena aku ini seorang berdosa.” Sebab ia dan semua orang yang bersama-sama dengan dia takjub oleh karena banyaknya ikan yang mereka tangkap.”

Setidaknya, ada dua hal yang membuat mereka begitu mudah “membayar harga” untuk mengikut Yesus. Pertama, karena mereka memercayai bahwa Yesus adalah Tuhan, dan kedua, karena mereka memercayai bahwa Yesus dapat melakukan sesuatu yang mereka tidak dapat lakukan dengan kekuatan mereka sendiri.

(Baca juga: ADA KEHIDUPAN MELALUI PENUMPAHAN DARAH YESUS)

Jika Anda memiliki cara pandang yang sama dengan para murid di atas, saya percaya, Anda tidak akan kesulitan untuk meninggalkan segala sesuatu yang Anda anggap berharga, apa pun itu, dan mengikut Yesus. (penulis: @mistermuryadi)

= = = = =

Jika blog ini memberkati Anda, pertimbangkanlah untuk menabur. Anda dapat memberikan donasi via BCA 7340 12 6160 atau CommBank (AUS): BSB 062239, Account Number 1030 2575 atas nama Zaldy Muryadi.

YESUS MEMBERI BUKTI, BUKAN HANYA JANJI

Bahan renungan:

Matius 8:4 Lalu Yesus berkata kepadanya: “Ingatlah, jangan engkau memberitahukan hal ini kepada siapapun, tetapi pergilah, perlihatkanlah dirimu kepada imam dan persembahkanlah persembahan yang diperintahkan Musa, sebagai bukti bagi mereka.”

Suatu kali Yesus menyembuhkan seorang kusta dan memintanya memperlihatkan diri kepada imam di Sinagoge sebagai sebuah bukti bahwa kuasa Tuhan nyata. Tujuan Yesus melakukan hal tersebut karena Yesus ingin para iman tahu bahwa Dia adalah Mesias yang dinantikan.

(Baca juga: DALAM KELEMAHAN KITA, KEKUATAN TUHAN DINYATAKAN)

Selain untuk tujuan di atas, Yesus juga ingin para iman dan kita, orang percaya, tahu bahwa Dia tidak hanya memberikan teori, tetapi juga bukti. Segala yang dijanjikan-Nya adalah hal yang nyata di dalam hidup kita.

(Baca juga: JANGAN RAGU MENGHARAPKAN SESUATU YANG TUHAN JANJIKAN)

Ketika kita membaca kisah kesembuhan, pemulihan, berkat, atau kesehatan di Alkitab, itu bukan hanya cerita sejarah yang terjadi tempo dulu, tetapi jika kita memercayainya, kita dapat mengalami semuanya itu saat ini. Mukjizat Tuhan masih terjadi bagi kita yang percaya. (penulis: @mistermuryadi)

PERUBAHAN TERJADI KETIKA KITA PERCAYA DAN MERESPONS

Bahan renungan:

Matius 13:58 Dan karena ketidakpercayaan mereka, tidak banyak mujizat diadakan-Nya di situ.

Berkali-kali ketika menyembuhkan, Yesus kerap mengatakan, “Imanmu telah menyelamatkan engkau.” Perkataan tersebut menandakan perlu ada keputusan untuk percaya dan merespons terhadap apa yang Yesus lakukan. Jika kita tidak percaya atau tidak merespons, sekalipun Yesus mendoakan kita, tidak akan terjadi apa-apa.

(Baca juga: JANGAN LATIH PIKIRAN KITA MEMIKIRKAN HAL-HAL YANG JAHAT)

Suatu kali ketika kembali ke kampung halamannya, Firman Tuhan mengatakan tidak banyak mukjizat yang Yesus lakukan di sana. Bagaimana mungkin? Apakah karena Yesus kurang berkuasa? Tentu saja Yesus sangat berkuasa. Firman Tuhan menjelaskan hal tersebut terjadi akibat ketidakpercayaan mereka.

Jadi, kita dapat duduk di sebuah gereja yang sama dengan orang lain, sementara orang lain disembuhkan, kita tidak. Kita dapat mendengar Firman Tuhan yang sama dengan orang lain, sementara orang lain dilepaskan dan diberkati, kita tidak. Kita dapat bertemu Yesus yang sama dengan orang lain, sementara orang lain mengalami mukjizat, kita tidak. Kita tidak akan mengalami perubahan apa-apa, kecuali kita memutuskan untuk percaya dan merespons.

(Baca juga: BAGAIMANA CARA MELAKUKAN TINDAKAN IMAN?)

Saya tidak suka mengatakan hal ini, tetapi inilah kebenarannya. Setiap kita mungkin sudah banyak membaca mengenai Yesus, kebenaran-Nya, dan janji-Nya, tetapi jika kita tidak memercayai dan merespons, ayat-ayat dan janji-janji tersebut tidak akan berpengaruh banyak terhadap hidup kita. Sebaliknya, sekalipun yang kita ketahui hanya sedikit, tetapi kita mau percaya dan merespons, perubahan besar pasti terjadi dalam hidup kita. (penulis: @mistermuryadi)

MUKJIZAT DARI MENGATAKAN HAL-HAL YANG BAIK

Bahan renungan:

Amsal 12:25 Kekuatiran dalam hati membungkukkan orang, tetapi perkataan yang baik menggembirakan dia.

Dampak mengatakan hal-hal yang baik dan benar sangatlah luar biasa. Pelayanan terbanyak yang Yesus lakukan bukanlah melakukan mukjizat atau mengusir setan, tetapi mengajar atau memberitakan kabar baik, atau dengan kata lain, ketika Dia mengucapkan hal-hal yang baik.

(Baca juga: RENCANA TUHAN JAUH LEBIH HEBAT DARI RENCANA KITA)

Saya ingat, di dalam Lukas 15, ketika Yesus mengajarkan mengenai perumpamaan domba, dirham, dan anak yang hilang, ada banyak pemungut cukai dan orang berdosa yang duduk mendengarkan Yesus dan diubahkan. Perkataan yang baik menggembirakan hati banyak orang.

Kata-kata yang baik yang disampaikan oleh pasangan dapat menyelamatkan sebuah pernikahan. Kata-kata yang baik yang disampaikan oleh seorang pemimpin dapat memberikan inspirasi kepada seseorang agar mencapai potensinya. Kata-kata yang baik dapat menolong dan memberikan kekuatan kepada seseorang sehingga mereka berani menghadapi hari-hari buruk yang sedang mereka lalui.

(Baca juga: BERTUMBUHLAH DALAM KASIH KARUNIA DAN PENGENALAN AKAN YESUS)

Gunakanlah mulut kita untuk mengucapkan yang baik yang dapat membangkitkan semangat, keyakinan, dan memberikan sukacita dan kedamaian bagi mereka yang mendengarnya. Sungguh, kita dapat membuat sebuah perbedaan besar di dunia dengan cara mengucapkan kata-kata yang baik. (penulis: @mistermuryadi)

KITA PERLU MEMBUAT MUKJIZAT DI DALAM NAMA YESUS

Bahan renungan:

Matius 4:23-24 Yesuspun berkeliling di seluruh Galilea; Ia mengajar dalam rumah-rumah ibadat dan memberitakan Injil Kerajaan Allah serta melenyapkan segala penyakit dan kelemahan di antara bangsa itu. Maka tersiarlah berita tentang Dia di seluruh Siria dan dibawalah kepadaNYA semua orang yang buruk keadaannya, yang menderita pelbagai penyakit dan sengsara, yang kerasukan, yang sakit ayan dan yang lumpuh, lalu Yesus menyembuhkan mereka.

Ada beberapa agama dan kepercayaan yang menyebarkan agamanya melalui pernikahan, perdagangan, dan ada yang melalui pemaksaan, dan lain sebagainya. Namun Alkitab tidak mengajarkan satu pun cara di atas. Alkitab mengajarkan cara untuk menyebarkan Injil dengan mengajar, memberitakannya, dan membuat mukjizat.

(Baca juga: MENDENGARKAN FIRMAN TUHAN, MEMERCAYAINYA, LALU BERTINDAK)

Hari ini saya ingin membahas mengenai membuat mukjizat. Tuhan memberikan kita kuasa nama Yesus ahar kita membuat mukjizat dan tanda-tanda ajaib di tengah-tengah orang yang tidak percaya. Supaya mereka tahu bahwa Tuhan yang kita sembah itu hidup dan baik.

Pada saat orangtua kita sakit atau sahabat kita sakit, mari kita letakkan tangan kita di atas mereka, Firman Tuhan janjikan kesembuhan terjadi. Ketika ada keluarga atau teman yang mengalami kesulitan finansial, mari ucapkan kata-kata nubuatan untuk mereka, pasti mereka akan melihat mukjizat itu terjadi.

Yang selalu jadi masalah adalah anak-anak Tuhan tidak mau pergi berkeliling dan menggunakan kuasa yang ada padanya. Itu yang membuat orang lain tidak melihat perbedaan antara orang percaya dengan yang lain. Seharusnya, melalui Anda dan saya, dunia dapat melihat bahwa Tuhan yang kita sembah itu hidup dan berkuasa.

(Baca juga: YESUS, SATU-SATUNYA TUHAN YANG BANGKIT DAN HIDUP)

Dunia ini butuh Yesus, dan mukjizat adalah salah satu cara menarik perhatian mereka kepada Yesus. Percayalah kuasa itu sudah ada di dalam hidup kita. Dia sudah menganugerahkannya. Bagian kita adalah pergi untuk menceritakan dan melakukan perbuatan-perbuatan Tuhan yang ajaib. (penulis: @mistermuryadi)

= = = = =

Jika blog ini memberkati Anda, pertimbangkanlah untuk menabur. Anda dapat memberikan donasi ke: BCA 7340 12 6160 a/n Zaldy Muryadi.

MAKNA KATA HAGAH

Bahan renungan:

Yosua 1:8 Janganlah engkau lupa memperkatakan kitab Taurat ini, tetapi renungkanlah itu siang dan malam, supaya engkau bertindak hati-hati sesuai dengan segala yang tertulis di dalamnya, sebab dengan demikian perjalananmu akan berhasil dan engkau akan beruntung.

Hari ini saya ingin membahas makna dari kata hagah, yang merupakan alasan utama saya menamakan blog ini hagahtoday.com.

(Baca juga: MAKSUD DARI JADILAH PETANG, JADILAH PAGI)

Kata “hagah” dalam bahasa Ibrani berarti meditasi atau merenungkan. Juga, sering diartikan dengan mengucapkan kata-kata sambil bergumam. Kata “hagah” terdiri dari tiga huruf Ibrani, yaitu He, Gimel, dan He (Anda dapat melihat bentuk hurufnya di sini).

Huruf He merupakan huruf kelima dalam alfabet Ibrani, yang memiliki bentuk seperti jendela. Orang Israel sering mengartikan jendela itu sebagai pewahyuan dari Tuhan. Namun, huruf He juga sering diartikan sebagai kasih karunia. Sedangkan, huruf Gimel di zaman Israel kuno memiliki bentuk seperti onta (hewan yang dijadikan alat transportasi pada zaman itu).

Jadi, jika kita jabarkan, kata “HAGAH” melukiskan KASIH KARUNIA – ONTA (alat transportasi) – KASIH KARUNIA.

Ada maksud yang sangat dahsyat di dalam kata tesebut. Alkitab merupakan Injil Kasih Karunia (Kisah Para Rasul 20:24) yang jika kita renungkan dan perkatakan siang dan malam (hagah), maka Kasih Karunia tersebut akan mengalir, berpindah, atau dibawa ke dalam kehidupan kita, sehingga hidup kita jadi berlimpah dengan Kasih Karunia Tuhan seperti yang dijanjikan dalam 2 Petrus 1:2.

(Baca juga: BERTUMBUHLAH DALAM KASIH KARUNIA DAN PENGENALAN AKAN YESUS)

Kasih karunia Tuhan mencakup keselamatan, jaminan masuk ke sorga, penjagaan, pemeliharaan, kesembuhan, kesehatan, berkat, kelimpahan, pembebasan dari kutuk, kuasa, dan mukjizat. Haleluya!(penulis: @mistermuryadi)

= = = = =

Jika blog ini memberkati Anda, pertimbangkanlah untuk menabur. Anda dapat memberikan donasi ke: BCA 7340 12 6160 a/n Zaldy Muryadi.